Klik untuk tabungan Mia dan Sarah :)

Isnin, 15 September 2014

Mereka kembali bersekolah..

Semalam 14 September 2014 kelihatan pelajar sekolah di sebuah sekolah di Gaza kini kembali bersekolah setelah tamat perang yang berlangsung selama 51 hari di sana. Tak ada kata yang dapat diucapkan... hanya air mata yg jatuh berlinangan apabila mengenang kembali nasib mereka di sana. Apa rasa andai kita berada di tempat mereka? Entah hidup lagi ke tidak kita pada masa itu? Entah sempat ke tak kita masuk kelas? Ya Allah... teguhnya hati mereka.

Andai ada rezeki, teringin juga kaki ini melangkah ke sana utk membantu menghilangkan trauma mereka akibat kekejaman zionis israel si laknatullah.. akan tetapi, bukan hanya rezeki sahaja yg tak cukup.. malah imanku juga tidak setebal iman mereka. Betapa teguhnya jiwa mereka tidak seperti kita.

Ya Allah...jadikanlah aku seperti mereka. Iman yang teguh, prinsip yang kukuh, bibir yang tidak lekang dengan zikrullah.

Kredit buat Aman Palestine - Eye of Palestine


Tiga remaja Palestine yang kembali ke sekolah... andai sebelum ini mereka mungkin berlima, kini hanya tinggal bertiga saja...


Sabar wahai anak - anak semua... kami dari Malaysia dan negara lain akan membantu mu... biar punah berapa banyak kali pun kami akan tetap membantu tanpa rasa serik.


Selalunya keadaan mcm ni kita tengok dalam filem - filem thriller. Tetapi ini bukan dalam filem. Ini realiti yang ditempuhi oleh mereka di sana..


Keadaan dalam kelas dengan papan hitam yang bocor...  dinding yang berlubang akibat dari peluru. Di sebalik tu pula kelihatan tiga orang pemuda mungkin cikgu yang sedang mengemas kelas.


Ini sahaja yang tinggal dalam salah satu kelas.. sebelum ini mungkin satu kelas seramai 30 orang tetapi kini?


Dalam kelas lagi satu pula... hanya Allah saja yang tahu apa perasaan mereka...


Lihat.. mereka tidak sesenang kita di sini..


Apakah maknanya? Semua nya hanya tinggal kenangan....


Dua orang guru sedang menyusun meja.. tabahnya guru - guru di sana.


Seorang pelajar sedang menunjukkan sesuatu kepada rakan - rakannya..


Belajar dalam keadaan masih dibelenggu walaupun genjatan senjata yang tak macam genjatan senjata.


Hasil kekejaman zionis si laknatullah...


Mungkin seorang guru atau seorang pelajar yang sedang melihat keadaan sekolahnya dari koridor kelas..

Hargailah kemerdekaan negara kita.. jangan la sesekali mencabulinya.. bukan senang kita nak kecapi merdeka... kepandaian kita pada masa ini belum tentu lagi dapat memerdekakan negara. Andai rasa kita cukup pandai, bantulah negara mereka yang belum merdeka untuk capai kemerdekaan. Cuba rasai perjuangan yang pernah dihadapi oleh orang - orang dahulu.