Klik untuk tabungan Mia dan Sarah :)

Sabtu, 31 Januari 2015

Berniaga - Permulaan, Dugaan, Pengakhiran

Mula - mula aku minat berniaga bukan baru. Lama dah... dari kecik. Mak buat aiskrim. Aku dan sepupu pergi jual. Kami jual kat kilang - kilang. Aiskrim Malaysia 20 sen sebatang. Aku mana reti matematik. Memang lembap giler macam siput. Tanpa kalkulator, tak hidup la matematik dalam diri aku. 
Masuk tingkatan 4 lagi haru. Cikgu masukkan aku kelas Sastera. Sastera tak ada hal lagi. Memang serasi sastera dalam jiwa aku. Aku boleh karang sesuatu yang puitis dan boleh karang sebuah novel. Cuma aku tak ada lobang nak bukukan novel macam mana. Dalam kelas Sastera, boleh plak terselit 1 subject killer. Bukan Add Math (ni dah tentu tak amik) tapi subject Ekonomi Asas. Cikgu tu dah kata, kalau benda tu logik tulis la secara logik. Tapi yang aku pelik tu, aku tulis jawapan dah logik..tapi cikgu tetap pangkah salah juga. Katanya lagi hafal fakta dalam buku ekonomi. Hafal bagaimana cara buat keluk penawaran dan permintaan. Ahh.. sudah... bab menghafal la aku failed. Serupa macam kena hafal buku sejarah plak.. 
Bila dapat keputusan SPM, Matematik dengan Ekonomi Asas tu je dapat 7. Yang lain alhamdulillah... malas aku nak kabo. 
Lepas SPM, cepat2 isi borang nak masuk kolej jadi nurse. Dapat interview failed. Tapi dapat surat pergi amik ujian. Surat tu la sampai sekarang aku masih rasa tak sampai hati. Surat tu diterima masa aku dah masuk politeknik. Kalau aku tau, aku sanggup balik kampung nak amik test meja. Tak la menyesal.... memang sedih. Sedih sangat sampai hari ni. 
Kalau korang selfie2 kat Facebook pakai baju nurse tu memang aku yg melihat sakit hati dan cemburu. Tu yg aku malas nak like. Jadi jururawat memang cita2 dari darjah 1 lagi. 
Dalam kekecawaan...terpaksa juga aku teruskan study amik jurusan perniagaan kat politeknik. Tak menyesal la jugak amik jurusan ni. Sikit - sikit rasa nak berniaga sendiri tu timbul. 
Disebabkan aku banyak pengalaman kerja, aku guna pengalaman kerja aku tu untuk berniaga. Nampak je aku ni perempuan, tapi minat berniaga, pasal perniagaan lelaki. Waduh2... memang gawat. Dah la gawat, tak pernah plak dibuat org. Aku lupakan dulu hajat besar aku tu. 
Aku bertemu jodoh dgn laki aku. Sebelum kenal tu aku ada kabo kt dia aku nak buka kedai CC. Katanya dia ada kedai CC... Oh! Poyonya laki ni. Pantang kita ada dia pun nak ada juga. 
Dah kahwin dgn dia memang betul dia ada kedai CC. Lol.... dan aku? Kedai CC yang aku nak tu hanya jadi planning je sebab jaga CC dia pun aku dah kelam kabut macam hapa. 
Dengan peredaran zaman yang semakin canggih dan maju, kedai CC kian suram. Budak - budak pun masing2 dah ada tablet sendiri hasil daripada kumpul duit jual biji sawit yang jatuh kat tepi jalan. Maka, kami laki bini amik keputusan tutup kedai CC dan beralih plak pada perniagaan lain.
Masa ni la aku mula duduk rumah. Bosan2 aku buat kerja sourcing macam aku buat kerja kat company lama aku dulu. Ada la dapat dua tiga supplier. Makin hari buat aku makin ketagih. Bila ada permintaan, aku sourcing dan aku markup RM5 je untung atas angin. Buat ada - ada je... sekarang laki aku dah tak bagi sangat buat kerja ni. dia suruh aku duduk diam - diam je.. makan minum tido jaga anak. Tu je... tapi masih juga gatal nak berniaga. Sampai aku boleh buat RP ( Racangan Perniagaan) Last - last RP tu aku jual kat member2 aku yg nak mohon pinjaman perniagaan dgn harga berbaloi sakit pinggang menaip.. haaa.. siapa tak reti nak buat ayat cinta dalam RP ni korang boleh la upah aku buat. kikikiki...
Bila masuk bulan Ramadhan, ramai la yang bertanya kek lapis dan baju raya. Kek Lapis tak ada masalah lagi. Kat Sarawak ramai dah supplier aku yg suka berurusan dgn aku pasal kek lapis. Dalam jualan baju memang banyak masalah. Banyak sangat - sangat. Allahurabbi... 
Sekarang dah ramai yang boleh berniaga tanpa perlu bayar modal hanya dengan berniaga cara dropship. Tanpa sedar kita tak tau kita penjual yang keberapa yang menjual pakaian mereka. Kita berada di tingkat kedua kah atau entah - entah anak tangga ke lima? Jaga - jaga la kalau harga barang tu kita sourcing harga standard RM80. Kalau kita nak jadi penjual, nak amik baju harga RM80. Kita nak jual berapa? 
Lepas tu baju dapat macam kain langsir. Rupanya orang yang kita harap 'penjual yg baik' tu cuma amik gambar kat google pastu dia buat sendiri baju tu ikut fesyen sama dgn material yg low quality. Aku memang selalu kena. Memang selalu sangat. Sebagai langkah berjaga - jaga, beli la dulu untuk diri sendiri. Cantik. Aku pun percaya la...sebab memang cantik. Promot kat Facebook. Bila customer aku yang order, hebat diorg hantar main sebat je hantar parcel tak guna. Bungkusan poslaju tu lagi high quality dari isi dalam.
Dalam perniagaan memang banyak dapat rugi daripada untung. Pertama sebab modal aku zero. Aku tak dapat beli apa aku nak. Jadi, dgn keuntungan yg aku dapat, aku jadikan modal balik. 
Tu belum termasuk lagi duit yang aku kena pulang balik kat customer dan sebagainya.. memang melingkup. Laki aku tak bagi aku berniaga dgn cara macam tu... nama aku entah - entah femes sebab barang tak cantik. Orang tak kabo je kat public sebab mereka takut aibkan aku. Tapi tu la kenyataannya... aku sendiri pun boleh rasa... korang ingat orang suka kalau barang kita byk laku? Tak ada... Sebab tu jarang aku jumpa peniaga yang ada brand sendiri buka untuk dropship. Sebab mereka nak jaga brand, harga dan kualiti. Kecuali kalau kuantiti dah terlampau banyak, permintaan dah susah nak handle, baru la keluarkan "Agent Drosphip Wanted" . Walaubagaimanapun, kesilapan tetap juga tak dapat dielakkan. Sebab dah kelam kabut sangat kat store. Seriusly, aku pernah menapak ke store tengok kerja2 mereka. Memang kelam kabut packing. Tak hairan la order lain dapat lain.
Banyak dugaan pun masih lagi kuat nak berniaga. Nak buat macam mana dah biasa. Tapi kali ni, untuk pakaian atau kain memang susah sikit supplier nak pujuk aku dah... dulu aku bagi chance tak nak jaga nama baik. Sekarang maaf la.. tak dapat nak tolong. Nak berniaga benda2 mcm tu, aku sanggup menanti duit tabung aku banyak.. tak sanggup dah nak buat dropship. Sakit jiwa... 
Sekarang aku kembali ke sisi laki aku. Ikut perniagaan dia je.. perniagaan orang lelaki. Dia sendiri juga cakap, "muka ayang tak sesuai nak jual tudung, jual baju memang tak kena dgn gaya ayang tu" 
Redha je la orang dah kabo macam tu... hehe.. Tapi aku tetap menabung. Menabung untuk perniagaan apa itu belum pasti lagi. 
Apa pun dugaan, semua sebab nak bagi tunjuk ajar. Anggap je sebagai latihan amali dalam hidup. Perniagaan tetap diteruskan. Kerja - kerja sourcing tetap berjalan. Benda kita tak suka boleh dipupuk. Jangan terus putus asa. Aku tetap berniaga. Hehe