Klik untuk tabungan Mia dan Sarah :)

Sabtu, 7 Februari 2015

Menyesalkah kita? - Luahan hati penglipur lara



Aku mengaku, lama aku duduk kat tanah malaya ni... bukan semalam aku baru sampai.. dan kerja aku bukan satu. Tapi banyak sangat disebabkan aku bukan kerja gomen. Dan cara kerja aku sangat berbeza dengan orang lain. Orang kerja gomen mungkin hanya bersemuka dengan orang sekeliling mereka. Cara kerja aku plak bersemuka dengan banyak pihak. Pihak menjunam. Pihak yang menaikkan. Pihak yang memijak dan sebagainya. Tak kurang hebat juga aku pernah masuk clubbing dan masuk pusat karaoke di zaman aku lara. Alhamdulillah... Allah hindarkan aku buat kerja tak elok bila masuk ke tempat - tempat lara.

Bintulu tidak asing lagi adalah sebuah bandar yang semakin bangun. Siapa tak biasa dengan Bintulu akan merasa la kos hidup yang tinggi. Tapi pada aku, pandai cara pandai la gaya. Hidup kita bergantung semuanya pada Allah. Jangan sampai kita syirik sebab tengok harga barang kita pun rasa esok lusa kita mampus sebab tak boleh makan. Harga barang mahal.
Aku cuma nak luah perasaan aku kat sini. Lama mana pun aku duduk kat tempat orang sampai jadi alim (alim ke? alim pun sebab laki direct sound) aku tak pernah sesekali menghina tempat lahir aku sendiri. Allah nak tunjuk apa kat kita sebenarnya? Adakah Allah menghantar kita jauh untuk kita kembali satu masa nanti menghina tempat sendiri atau Allah hantar kita jauh untuk jadikan diri kita model apabila kita pulang ke tanah kita sendiri?
Orang lain lagi duduk jauh kat Mekah, kat London adakah mereka ke sini nak makan spageti siang dan malam? Adakah mereka nak naik unta setiap hari? Tidak. Mereka tetap tak memilih. Mereka tetap makan nasi. Mereka tetap naik kereta Proton. Contohnya la kan..
Sebagai manusia yang dikurniakan akal, jangan la sesekali kita bercakap sombong. Kita rasa tak sombong. Tapi orang lain dengar lain macam. Mentang - mentang la duduk kat semenanjung, ada banyak kawan ustaz awak nak sombong dengan tempat sendiri? Awak ingat tempat sendiri kurang ustaz2 hebat? Cari lah... pasti jumpa.
Andai kita nak sombong, tanya diri sendiri. Dulu kita nikah kat mana? Siapa angkat tangan kita? Lagi penting kat mana kita lahir? Bukankah kat tempat di mana awak sangat memilih sekarang iaitu tempat sendiri? Selagi kita bergelar manusia, tunduk itu penting. Selagi tangan kita belum capai langit, selagi nafas kita masih disponsor oleh Allah...tak payah la nak sombong sangat. Itu baru sikit.. belum lagi duduk kat Terengganu dengan kuliah agama yang lebih banyak boleh dapat kat sana. Berebut - rebut orang pergi kuliah petang jam 3. Tak ada lagi kawan tu nak sombong dengan aku yang kurang ilmu ni. Malah share lagi apa yang mereka dapat. Jadi jangan sombong. Apa yang kita dapat tak banyak mana pun walaupun kita banyak pengalaman.

Kita nak orang faham keadaan kita... tapi pernah ke kita faham apa asas kehidupan dalam Islam? Adakah tau menutup aurat sahaja? Adakah wajib solat sahaja? Adakah wajib puasa sahaja? Yang selebihnya letak tepi kalau boleh tutup dengan kelambu.

Siapa tak suka cara aku sound ni.. dipersilakan la.. aku pun tak hadap sangat orang baik dengan aku.. Itu je la pesan aku... riak tu ketepikan lah. Jangan sampai saudara mara terutama mak ayah kecik hati dengan perubahan sikap kita. Ada banyak cara lagi kita nak dalami ilmu agama. Tu baru dapat sikit. Kalau dapat banyak?

Jadilah MODEL yang terpuji.